22 June, 2008

Songkok Oh Songkok!

Posted in Bloggers-United, Malaysia, Reformasi tagged , at 1:38 am by Ketua Perusuh

Sebenarnya saya tidak ingin menambahkan polemik dalam isu songkok yang khabarnya tidak mahu dipakai (atas alasan ianya budaya Melayu) oleh para wakil rakyat bukan Melayu di pihak Pakatan Rakyat terutamanya dari Parti DAP. Namun atas pandangan rakan-rakan maka saya akan memberikan sedikit pandangan saya mengenai isu ini.

Pertama sekali, kita warga Malaysia (atau orang timur) penuh dengan adat-adat dan sopan santun. Sebagai contoh, jika kita pergi ke Jepun dan singgah melawat rakan kita disana maka kebiasaannya kita akan mengikut adat resam budaya orang India agar kita tidak canggung. Di Jepun kita akan berhadapan dengan budaya membongkokkan sedikit badan ketika berjumpa (semacam bersalam) sebagai tanda hormat dan mengikut budaya masyarakat disana. Bayangkanlah apa pandangan orang Jepun sekiranya kita tidak langsung mahu membongkokkan badan malah mengeluarkan pandangan memperlekehkan adat resam dan budaya tersebut. Tentulah kita akan dianggap sebagai orang yang sombong.

Jika kita (walau siapa pun kita) tidak menghormati adat resam budaya masyarakat setempat maka sewajarnyalah kita boleh diklasifikasikan sebagai orang yang tidak bertamadun. Oleh yang demikian maka tindakan tidak sopan yang kita lakukan (tidak hormat budaya setempat) wajar diambil perhatian dan dielakkan.

Oleh itu tindakan wakil rakyat dari DAP yang tidak mahu memakai songkok (atau apa-apa pakaian istiadat) didalam majlis rasmi adalah seperti orang yang tidak bertamadun. Waima pihak British pun menghormati adat resam dan budaya majlis rasmi pada masa dahulu biarpun mereka sedang menjajah Semenanjung Tanah Melayu.

Peribahasa “ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya” amat bertepatan dengan tindakan kita menghormati adat resam dan budaya masyarakat setempat tidak kita dimana juga kita berada. Janganlah kita menjadi seperti orang yang tidak bertamadun. Alangkan orang “Bushman” di Gurun Kalahari pun tahu bagaimana untuk menghormati adat resam dan budaya masyarakat setempat. Inikan pula kita yang kononnya berpendidikan tinggi dan menjadi wakil rakyat.

Anda adalah wakil kepada rakyat dan setiap tindakan yang ingin anda lakukan perlulah bertunjangkan kepada aspirasi rakyat. Jangan fikir diri anda besar (kerana anda telah menang pilihanraya dan menjadi wakil rakyat) sehinggakan anda lupa bahawa tindakan anda tersebut mengundang petaka untuk anda (pastinya jangkahayat perkhidmatan anda tidak akan bertahan lama).

Jika anda rasa anda hebat (kerana melawan arus), maka tunggulah saat dan ketika anda dijatuhkan dalam pilihanraya akan datang. Orang Malaysia terkenal dengan adat resam, budaya dan kesopanan. Jika anda tidak ada ciri-ciri sebegini, maka sewajarnya anda keluar dari Malaysia.

%d bloggers like this: